Hai Guys..!! Bagaimana pagi ini kabarnya semua? Yang baik, yang sehat plus bugar unjuk gigi dongg!!! 😀 Dan untuk yang kurang baik kesehatannya, semoga tetep ceria hatinya yaaa :). Tetap semangat yaaa meskipun pagi ini agar melo.. Iya benar. Pagi ini hujan ditempat tinggalku. Ditempatmu bagaimana?

Oke deh. Saya mau cerita nih tentang purnama. Apaan tuh? Ya bulan dong, bulan purnama. *owwhhh… Tak kirain.. Apaan? Ngeres aja pikiran lhoo.. :/ Habis ada kata perawannya sih di judulnya. Emang!!! Bulan itu kan tergolong pada benda yang berjenis perempuan. Oh ya??!! Iyaaa!!! Kalau kamu mau tahu, liat [disini] alasannya!

Maaf teman-teman, judulnya memang ekstream. Tapi jangan emosi dulu, saya tidak akan membobol keimanan teman-teman. Jadi yang lagi puasa, tidak perlu gusar, apalagi WAOW WAOW WAOW… Apaan tuh? Gak tau juga 😀 hehe. Yang jelas, ini bukan tulisan berbahaya, apalagi merugikan, Insya’Allah. Tuh, kan!! Saya bilang apa? Tulisan ini tidak merugikan, wong ada kalimat dzikirnya kok 😀 *Semoga bernilai ibadah ya!!! Aamiin, istajiblana ya Allah!! Naaahhh!! Apalagi ini nih, ada kalimat doanya coy, aamiin-kan dooong!!! Siip,, 2014 Jempol buat yang meng-aamiin-kan! 🙂

Bulan purnama, namanya tidak pernah asing bagi kita. Setiap dengar namanya (apalagi liat wujudnya), saya selalu terrsenyum. Sebab bagiku bulan pernama itu simlbol dari keindahan. Mandanginnya tuh gak pernah puas-puas, pengin deh dipeluk dalam peraduan menjuga ruang tersunyi dalam pejamku. Cieee, muncul deh diksi alaynya 😀

Adalah lumrah dan waras (termasuk saya), ketika seseorang itu merasa senang ketika melihat bulan purnama. Sebab, tidak seorangpun yang bisa (apalagi pernah) memilinya, bahasa sederhananya membawa ia pulang. Emang apaan? Apa aja boleh 😀 hehe.

Eyupzz.. betul kawan, setiap hal yang tidak kita miliki, rasanya seneng, enak dan nyaman kalau bisa memiliki atau bersama dengan sesuatu yang tidak kita miliki. Sebab pada dasarnya nikmat (dari sesuatu) itu terasa bila ia sudah tidak (atau belum) bersama kita. Saya kasih contoh nih, sebelum kira belum punya gadget bagus, katakanlah samsung galaxi. Wuiichh,, ngilernya bukan main. Udah bisa bayangin kan? Okee, kalau sudah faham, saya stop disini. Enak nih bicara sama orang cerdas, gak perlu ribet muter-muter ngomongnya 😀 yang ngerasa cerdas bilang Aamiin atau Alhamdulillah. Yang belum cerdas, tambahin tuh kapasitas processor nya. Emang komputer??!!! 😀 haha

Contoh selanjutnya, teman-teman pernah dengar ndak mpok-mpok yang sudah janda atau abang-abang yang sudah duda. Maaf lha yaa yang punya kerabat atau kamu, iya kamu!! hehe Iya, apabila kamu termasuk pada kategori unik yang saya contohkan ini, jangan marah. Saya tidak nyindir, saya juga tidak nyinggung, paling cuma nonjok. hehe 😀 *piss..

Nah, kategori unik ini nih kalau sudah sendiri pasti pernah bilang, “Sayang sekali ya suda tidak ada kang mas, kalau dulu tuh, hujan-hujan begini bla bla bla n bla..”. Ngapain??!!! Mau tahu aja lhuuu urusan orang dewasa, emang kalau hujan-hujan biasanya ngaian? Silahkan jawab dengan kemampuan dan wawasan masing-masing. 🙂

Barusan contoh yang mpok, sekang si abang nih bilang, “Waduh, ribet juga nih kalo ndak ada si poiyem, gue masak nasi hampir 3 jam kok ndak mateng-mateng ya? Coba poiyem yang masakin nih, sekarang udah kenyang”. Nah, teman-teman pernah denger kan? Itu contoh bahwa kita senang dan bahagia bila ada dia meski pada realitanya ketika sudah ngumpul si mpok sama si abang sering ribut. Yeahh, karena nikmat itu baru kerasa ketika sudah tidak dalam genggaman kita.

Dan sekarang kita balik ke bulan purnama lagi, sedikit bicara judul. Semalam saya liat bulan itu indah sekali, purnama pikirku. Dipandangin, dipelototin ndak pernah habis tuh indahnya. Malah tambah berseri cahayanya. Saya berfikir, untung bulan tidak bisa dijamah. Andaikan bulan bisa dijamah kemudian direnggut keperawannya, apakah saya masih bisa tersenyum dan merasa senang saat melihatnya? Nah, pendapat teman-teman bagaimana?

Salam dari temanmu yang tertaut purnama, Djie.

Iklan